Wednesday, June 13, 2012

Facebook Menyumbang Kebaikan Atau Mengundang Dosa

 
Perkembangan dunia teknologi sekarang memang boleh dikatakan amat pesat, terutama dalam bidang media sosial seperti Facebook, Twitter, blog dan sebagainya. Namun, ramai dalam kalangan kita menyalahgunakan penggunaan laman sosial itu sendiri terutamanya Facebook yang pada asalnya bertujuan untuk menambah kenalan baru dan menyampaikan mesej yang baik serta melarang kemungkaran melalui Facebook.

Akibatnya, tanpa kita sedari tujuan yang pada asalnya baik telah bertukar menjadi sesuatu perbuatan yang mengundang dosa kepada kita. Contohnya, mendedahkan keaiban seseorang di Facebook. Terdapat beberapa kes yang dilihat sama ada secara langsung atau tidak langsung, pemilik Facebook meluahkan perasaan sedih, kecewa, benci, marah terhadap seseorang yang dia merasa tidak puas hati. Kemudian mereka memaparkan rasa ketidakpuasan hati itu di status mereka dan ramai kenalan yang memberi komen.

Kebanyakan daripada penggemar Facebook suka berkongsi dan meluahkan perasaan mereka kepada orang lain. Adakalanya ia mungkin bukan bertujuan untuk menjatuhkan seseorang, bukan pula untuk tujuan membuka aib seseorang atau untuk mencari penyelesaian. Tetapi, bagi bagi mengurangkan beban yang ditanggung.

Namun, tanpa disedari perbuatan tersebut tergolong dalam mengumpat yang diharamkan oleh Islam. Semua perlu memahami bahawa mereka tidak boleh sewenangnya bercerita keaiban orang lain secara terbuka sama ada melalui facebook atau kepada rakan di pejabat dan sebagainya. Sebarang masalah yang sudah tidak dapat diselesaikan olehnya, hanya dibenarkan untuk diluahkan kepada seseorang yang diyakini punyai autoriti seperti ibubapa, dan adik beradik yang diyakini boleh berperanan membantu, bukan berpotensi mengeruhkan lagi keadaan.

Maksud firman Allah dalam ayat 12 surah al-Hujurat yang bermaksud : “Dan janganlah sebahagian kamu mengumpat sebahagian yang lain. Adakah di kalangan kamu orang yang suka memakan daging saudaranya yang telah mati sedangkan mereka tidak menyukainya”

Bertanyalah nabi s.a.w kepada mereka : Tahukah kamu apakah yang dimaksudkan dengan Ghibah itu?. Lalu mereka menjawab : Allah dan rasulNya yang lebih tahu. Maka sabda nabi s.a.w : iaitu kamu membicarakan saudaramu tentang sesuatu yang dia tidak menyukainya. Kemudian nabi ditanya : bagaimana jika pada saudaraku itu terdapat apa yang saya katakan tadi?. Rasulullah s.a.w menjawab : Jika padanya terdapat apa yang kamu bicarakan itu maka bererti kamu mengumpatnya dan jika tidak seperti apa yang kamu bicarakan itu maka bererti kamu telah menuduhnya ( Riwayat imam Muslim, Abu Daud, Tarmizi dan Nasai’e)

Apabila kita merenungi kepada maksud ayat al-Quran dan potongan hadis nabi maka dapatlah disimpulkan bahawa mengumpat merupakan salah suatu dosa besar dan ia merupakan perbuatan yang tercela seolah-olah pelakunya memakan daging saudaranya sendiri yang telah mati.

Selain itu, ramai di kalangan wanita hari ini yang mempunyai akaun Facebook. Mungkin sudah menjadi lumrah wanita yang biasanya inginkan kecantikan dan pujian terhadap kecantikannya. Oleh itu, semakin ramai wanita yang memuatkan gambar mereka, dengan gaya dan aksi yang pelbagai.

Kesannya, ramai lelaki yang menyamar sebagai wanita untuk menjadi kawan dan seterusnya mendapat maklumat wanita yang ingin dikenalinya kerana tergoda dengan gambar-gambar wanita tersebut yang seksi. Ada dilaporkan juga, sebahagian lelaki berang kerana tidak diluluskan menjadi ‘friend’ seseorang wanita. Akibatnya, si lelaki tidak mendapat kemudahan akses kepada gambar-gambar wanita tersebut. Bagi membolehkannya mendapat akses, terdapat lelaki yang mula menyamar menjadi wanita, meletakkan gambar mana-mana wanita yang boleh dijumpai secara mudah tertebaran di internet, diletakkan sebagai dirinya. Melalui cara itu, lelaki ini berjaya menjadi friend dan menonton seluruh gambar wanita terbabit dan berbuat apa yang disukainya dengan gambar itu.

Si wanita yang pada asalnya merasa selamat kerana merasakan dirinya telah menapis sebaiknya, rupanya masih terdedah gambarnya kepada yang orang yang tidak sepatutnya. Kerana itu, walau anda hanya membenarkan ‘friend’ untuk menatapi gambar anda, pastikan semua gambar tersebut masih terhad dan terjaga.

Adakalanya terdapat juga wanita-wanita berpenampilan cukup solehah sewaktu zaman universiti atau sekolahnya. Namun sesudah masuk ke alam pekerjaan dan perkahwinan, imejnya berubah begitu drastik dengan make up cukup jelas menghiasi wajah, baju bekerlipan warnanya, yang tebal dahulu sudah jadi nipis, adakalanya tidak sempurna dan macam-macam lagi. Alasannya? Seribu satu macam. suami pula mungkin bukan dari jenis yang cermat untuk menegur dan menasihat.

Apa yang menyedihkan, apabila tersiar gambar lamanya yang berpakaian menutup aurat lagi sopan di facebook, disiarkan oleh rakan-rakan lama, tuan empunya tubuh, kelihatan tanpa malu dan segan mengutuk dirinya sendiri sama ada secara langsung atau tidak langsung. Lahirlah kata-kata, ‘zaman aku ekstrem’, ‘zaman solehah’, ‘waktu innocent’, zaman-zaman suci’, ‘itu zaman kuno dulu’, ‘itu masa duduk bawah tempurung’ dan lain-lain frasa yang sepertinya.

Tanpa disedarinya, ia mendedahkan keaiban dirinya sendiri, apabila berkata zaman solehah, bermakna kini adakah dia mengaku tidak lagi solehah, tidak suci dan sebagainya?. Demikian juga ayat-ayat lain di atas.? Ia juga sekaligus seolah mengutuk pemakaian sopan dirinya dahulu. Ingatlah wahai diri, jika tidak mampu istiqamah atas pakaian dan penampilan dahulu, janganlah sampai mengutuknya. Kerana ia sama seperti mengutuk pakaian yang sopan lagi baik, seolah mendahulukan yang kurang baik.

Kesimpulannya, Facebook itu boleh menjadi sumber pahala, jika diguna dengan cara yang betul dan ia juga boleh menjadi penambah dosa jika digunakan tanpa ilmu.Niat untuk menguatkan ukhwah antara rakan lama, sekolah dan sebagainya tidak sama sekali boleh menghalalkan sembangan mesra, gurauan senda antara lelaki dan wanita yang bukan mahram. Janganlah kita mempermainkan lagi maksud ’ukhuwah’ itu untuk berbuat dosa. Ukhwah itu hanya terhad sesuatu yang membawa kepada ingatan kepada Allah, mengajak kebaikan dan menjauh kemungkaran.

OLEH: RAIHANA SYAMIMI BINTI AHMAD JAMIL
UNIVERSITI SAINS ISLAM MALAYSIA
FAKULTI BAHASA ARAB DAN KOMUNIKASI
 
 
 

2 comments:

cinnamon.com said...

assalamualaikum KS.

rasanya byk keburukan..salah satu setiap kita klik fb,terus kita menyumbang kpd yahudi.
dan bila org tak puas hati pd sesiapa,mereka akn mention pd seseorg,ini berdosa.berdakwah juga,kalau memburukan org lain juga berdosa,belum lg upld pic,apa tujuannya.utk apa,menunjuk2lahkan apa lagi.n mcm2 lg.dan yg paling ketara sekali duduk 24 jam menghadap pc.juga lalai utk mengingati Pencipta.inilah dia fitnah dunia yg sudah masuk ke dalam rumah.

yan's cottage said...

salam.....
salina baik atau buruk sesuatu itu terletak pada individu itu sendiri
betul tak,....??????

Pertandingan Mewarna Adik & Kakak Sertai

Hari ni adik & kakak masuk pertandingan mewarna. Tapi biasalah main dengan anak-anak pra sekolah ni, mak pak plak yang kalut mewarn...