Monday, July 30, 2012

Malu Dan Iman



Malu itu salah satu dari sunnah para nabi.

1 terangkat 1 goyang. Bila malu terangkat dan hilang, iman pasti bergoyang. Hadis yang berbunyi:-

Sesungguhnya malu dan iman selalu beriringan, apabila salah satu di antaranya diangkat (dihilangkan) maka yang lainnya pun akan diangkat pula.

Riwayat Imam Hakim melalui Ibnu Umar R.A.

Syurga suka orang yang malu, neraka tidak. Rasulullah lebih malu dari anak dara.

Hadis dari Abu Said Al-Khudriy r.a katanya:
Rasulullah s.a.w lebih pemalu daripada seorang gadis yang berada di dalam biliknya. Sesungguhnya jika baginda tidak suka kepada sesuatu (keadaan sedemikian) dapat aku lihat pada air mukanya (Sahih Muslim: 4284)

Tidak malu yang maksimum ialah dayus. Dayus bukan setakat suami-isteri, tapi juga dayus kepada agama, bangsa dan negara jika tidak mempertahankannya.

Semakin tinggi iman, semakin tinggi maruah. Islam haramkan makan babi kerana orang yang makan babi akan jadi tidak bermaruah sebab babi itu hanya tengok sahaja bila pasangannya berzina dengan babi lain. Tidak seperti binatang lain iaitu kambing dan lembu yang pasti akan marah bila pasangannya dikacau.
 
 
 
 

2 comments:

Kakzakie said...

Alhamdulillah moga jadi panduan. Panduan dalam kehidupan kita.

Kasih Salina said...

Kak, sama2 yer kak..

Pertandingan Mewarna Adik & Kakak Sertai

Hari ni adik & kakak masuk pertandingan mewarna. Tapi biasalah main dengan anak-anak pra sekolah ni, mak pak plak yang kalut mewarn...